Jumat, 18 April 2014

6 Tahun Lalu

6 tahun lalu

Hari ini suhu badan sudah turun, syukurlah. Tapi lemasnya masih terasa dan belum bisa dikompromikan. Tiba tiba telepon ku berdering dari nomor yang tidak terdaftar di kontak. Halo, siapa ya? Dan di ujung saluran ada hasan A.N seorang 6 tahun lalu. Senang dan serba salah rasanya jantung ini memacu lebih cepat. Tidak menyangka seorang 6 tahun lalu itu menghubungi aku hari ini. Di akhir pembicaraan telepon pagi ini, memutuskan untuk bertemu.
Pertama kali untuk sekian lamanya aku kembali melihat dia. Dari dekat secara langsung. Untuk kali pertama setelah waktu yg lama aku berbicara dengan dia. Rasanya berbeda dari 6 tahun lalu, sungguh berbeda. Mungkin karena itu sudah berlalu sangat lama. Tapi masih ada satu rasa yang belum hilang dari hati ini. Satu rasa yang masih sama ternyata, tidak pernah berubah. Mengapa sudah selama ini, dan masih sama? Sampai kapan? Harus bagaimana? Dan dia tidak tau. Ya Tuhan, dia tidak tau setelah sekian lama.
Mungkin aku memang harus ungkapkan secara langsung padanya.

(Zhie)

Minggu, 06 April 2014

Anggrekku Cumi

Anggrek
Tiba-tiba aku menerima sebuah pesan
23:05. Udah lah …. Ngapain sih memelihara anggrek? Mending buang aja anggrenya jauh-jauh walau lambat laun ia akan mati, daripada terus-terusan hidup dalam dirimu dan hanya menjadi sebuah penyesalan dan lebih menyesal lagi dia mekar bukan untukmu?
Terkejut, terenyuh segala rasa merasuk hingga satu ke hati tak dapat terungkap namun bisa kutuliskan dengan satu kata “MENYESAL”, benar-benar menyesal apa yang telah kulakukan dan kuperbuat. Tapi aku belum bisa menerima yang dia perlakukan dengan ku dan sikapnya kepadaku. Apakah aku yang memang keterlaluan dan ataukah memang aku yang benar-benar tak menyadari setiap sikap yang memihak kepadaku.
23:12. Karena kamu adalah pohon yang istimewa, begitu juga yang ada di sekelilingnya. Dan dirimu tidak ingin lebih diistimewakan dari apapun juga.
Terlintas, anggrek memang parasit awal tumbuh menumpang di pohon lain baru bisa dilepas. Manja! Awalnya aja Cuma bisa numpang tapi ternyata kamu yang mengatakan sendiri mau mekar bukan untuk yang membesarkan tapi untuk orang lain! Berkecamuk dan tanaman tak tahu diuntung!
Benar katamu. Bukan hanya aku yang istimewa tapi disekelilingku banyak yang istimewa bahkan lebih …. Ternyata kamu bisa melihatnya dan menyadarinya. Dan sialnya kata “Semoga terluncur lagi” padahal aku tak pernah mengharapkan aku berkata, “Semoga kamu mendaptkan yang paling istimewa bukan aku tapi disekelilingku!.
23:15. Buat apa kau pelihara ia? Tak ada gunanya lagi kan?
Benar! Tak ada gunanya lagi dipelihara kalau memang tidak sadar, kurang ajar, dan tidak mau belajar!
23:17. Buang
Aku yang terlelap atau memag bodoh ternyata benar kamu mengakui kalau lagi sedang mekar tapi bukan buat aku. Ternyata mimpiku benar kemarin malam. Mimpi yang membuat aku gelisah menemukan dua mayat yang berdarah dibungkus dan sudah menjadi bangkai di kamar. Apa memang ini pertanda dan isyarat bahwa kamu adalah salah satunya. Aku tak pernah berharap begitu namun mimpi ini benar-benar mengusikku. Apa ini merupakan isyarat dari pendahuluku, kakek, buyut putri? Telah aku berikan hadiah doa dan yasin namun mimpi itu mengusikku atau memang ada gumpalan darah di dalam diri ini yang belum diketahui atau di luar sana.
Buntu untuk menafsirkannya. Buntu harus menafsirkannya bagaimana tapi itu benar-benar seperti nyata dia berada dipojok kamar atau apa ini interpretasi dari pojok atap rumah yang hitam dan selalu kotor. Atau hanya ilusi tidak membaca doa sebelum tidur?
23:23. Iyakan? Mending di buang ajalah gak guna.
Pecah pikiranku fokus terbagi ketika mendapat pesan itu masuk lagi. Bukan hanya dibuang tapi harus dicabut sampai akar. Kalau hanya dibuang Cuma akan jadi sampah masyarakat. Lebih baik dimusnahkan walau aku tak pernah sanggup memusnahkannya karena cinta.
23:27. Itu ide bagus
Haha …. Sudah lama mengenal aku kan? Aku selalu memilki ide bagus. Baru sadar? Makanya berfikir dan coba bersikap lebih bijak.
23:33. Ya karena yang teristimewa punya pemikiran yang terlalu istimewa. Jadi, taka da yang lebih istimewa selain pemikiran dia sempurna.
Aku melewatkan sesuatu “:teristimewa’ ternyata anggrek ingin merelakan dirinya dari yang teristimewa baginya. Apakah aku tidak keterlaluan dan benar-benar keras kepala. Aku mau didengarkan tapi mengapa aku tidak coba mendengarkannya, peliharaanku. Seharusnya sku lebih mengetahui peliharaanku daripada yang lain. Tapi mengapa aku jadi keras kepala dan tak tahu diri.
Egoisnya diriku ketika mengatakan, dan lebih indah lagi kalau aku membiarkannya pergi karena sebentar lagi dia akan mekar dan mengharumkan suasana hati yang teristimewa. Tapi yang harus kamu ingat kalau dia tumbuh dan yang membesarkannya aku. Dia tidak akan bisa berbunga tanpa aku. Biarkanlah saat itu berarti berbunga dan berbahagia dengan yang lain tapi saat membesarkannya adalah masa yang tersulit denganku, Yang membesarkannya memang tak pernah dapat apa-apa hanya dapat pengkhianatan dan melihat bukan memilikinya lagi sepenuh hati.
23:46. Sampai kapanpun bertarung dengan pemikiran yang sempurna itu takkan menang, karena dirinya yang merasa paling benar, karena benar itu mutlak untuk yang sempurna. Biarkan saja anggrek ini pergi karena ia takkan pernah menyentuh pohon yang sama, mungkin ia cukup tahu diri.
Menghela napas panjang, serasa aku sudah tidak merasakan oksigen setengah jam yang lalu. Yah, anggrek juga punya pilihan hidup, dia mau berusaha tetap hidup atau matiatau mekar atau apapun itu, dia memiliki hak. Karena dia juga tumbuhan yang sudah besar dan tidak butuh atau bahkan mengabaikan perawatan yang serius. Sampai sekarang pun aku baru sadar ia menyadari tahu diri. Dari dulu dia kemana saja? Toh pergi juga aku tidak akan tahu menyentuh atau bukan urusan yang membesarkan.
23:55. Tha-tha
……

Tentang Kharisma Bangsa

Kharisma Bangsa adalah salah satu sekolah PASIAD (Asosiasi Solidaritas Sosial untuk Negara-negara Pasifik) di Indonesia yang dikelola oleh lembaga swadaya masyarakat dari Turki yang mengadakan kerjasama di bidang pendidikan dengan Kemendikbud sejak tahun 2000. Di Kharisma Bangsa terdiri dari 4 tingkat sekolah TK, SD, SMP, dan SMA. SMP dan SMA Kharisma Bangsa dikelola secara bersamaan dengan satu kepala sekolah, guru, beserta tata usahanya. Menerapkan sistem pembedaan kelas belajar antara laki-laki dan perempuan. Untuk lantai tiga ditempati kelas laki-laki, dan lantai empat ditempati kelas perempuan. Berlaku juga bagi guru, guru laki-laki berada dilantai tigha dan guru perempuan berada di lantai empat. Namun saya diberikan kesempatan untuk mengajar kelas X SMA laki-laki dan perempuan dikarenakan kebijakan ketua zumbre (MGMP) bahasa Indonesia agar saya memiliki pengalaman mengajar di depan siswa dan siswi. Mungkin akan berbeda ketika saya mengajar di kelas yang campuran. Berdasarkan kebijakan tersebut, saya mengetahui bahwa sekolah Kharisma Bangsa yang bukan berbasis agama menerapkan hal tersebut dikarenakan penelitrian di AS yang menunjukkan bahwa pembelajaran yang dilakukan pada satu jenis kelamin yang sama hasilnya lebih unggul daripada diicampur. Pemisahan laki-laki dan perempuan tersebut juga diterapkan pada ekstrakulikuler, osis.
Hal tersebut menunjukkan bahwa sekolah tersebut percaya terhadap penelitian dan bersifat ilmiah karena memang sekolah Kharisma Bangsa hanya memfokuskan diri pada jurusan IPA, hanya ada satu jurusan di sekolah ini, banyaknya pengajar, beberapa siswa yang berasal dari Turki mengingat ini sekolah PASIAD maka digunakanlah bahasa pengantar bahasa Inggris. Hal tersebut tidak berlaku pada pelajaran bahasa Indonesia dan Agama. Untuk pelajaran bahasa Inggris sebelum memasuki sekolah ini siswa dites Toefl kemudian dari hasil tes tersebut ditentukan apakah masuk ke kelas standard level atau high level.
Saya merasakan hal yang tidak dirasakan oleh teman-teman saya yang PPKT di luar sana. Di sini apapun yang kita lakukan harus meminta izin pada wakil kepala sekolah, padahal menurut sebagian besar teman dan yang sudah PPKT tanggungjawab anak PPKT ada di guru pamong. Hal tersebut kembali pada kebijakan masing-masing sekolah.
Jam belajar untuk siswa dimulai 07:30-15:00. Jam kerja guru 07:00-16-00, untuk guru yang mengisi ekstrakulikuler bisa sampai maghrib dan khusus hari Kamis ada kajian khusus guru perempuan dan pengurus asrama perempuan mengenai suatu buku dan pembahasan yang dimulai jam 16:00-18:00. Dan hari senin diadakan rapat pendidikan semua guru, hari selasa rapat zumbre atau rapat yang diadakan setiap guru mata pelajaran (MGMP). Untuk hari Jum’at ketika laki-laki shalat jum’at, perempuan melakukan kegiatan keputrian yang diisi dengan ceramah guru perempuan secara bergiliran dengan tema yang berbeda. Dan untuk hari sabtu masuk jam 07:30-13:00 untuk siswa sedangkan guru 07:30-14:00. Pada hari sabtu ini diadakan Tes Mingguan semua pelajaran yang disebut “General Weekly Test”, setiap pelajaran terdiri dari 4-8 soal sesuai dengan SK/KD yang telah diajarkan dan tercapai pada minggu tersebut. Fasilitas yang tersedia di KB lengkap dan memadai mendukung jalannya pembelajaran khususnya pada pelajaran IPA.
Kegiatan selain ekstrakulikuler yang dilaksanakan di KB adalah kegiatan olimpiade. Setiap anak diberikan kebebasan untuk memilh peminatan fokus olimpiade fisika, biologi, seni, olahraga, matematika, dan lain sebagainya kemudia di tes dan jika masuk akan mengikuti kelas olimpiade. Saya kurang jelas ada jadwal rutin kelas ini atau tidak yang pasti diadakan setiap ada perlombaan atau olimpiade tersebut namun seringkali saya masuk kelas pada pembelajaran bahasa Indonesia tetapi ada beberapa anak yang tidak masuk karena mengikuti kelas olimpiade tersebut.
Kemudian, peraturan yang berlaku di sini menggunakan sistem pemberian kartu. Kartu merah diberikan pada yang melanggar dan sebaliknya kartu kuning diberikan pada siswa yang berprestasi dalam kelas dan berpatisipasi aktif. Setelah itu, penggunaan kata-kata yang sedang pupuler sekarang seperti “lebay, gila Kamu, cabe-cabean, dan lain sebagainya”, sangat dilarang keras digunakan dan diucapkan oleh siswa dan seluruh warga KB. Oleh karena itu, berhati-hatilah pada setiap perkataan dan lebih baik diam. Karena beberapa minggu lalu, siswa yang mengatakan hal tersebut diberikan hukuman dan dibuat beberapa peringatan untuk siswa yang lainnya, Jika tidak suka disini dan tidak bisa mengikuti peraturan di sini silahkan tinggalkan KB, kata seorang guru di KB.
Penguasaan terhadap bahasa Inggris memang diperlukan di sini agar dapat berinteraksi dan berkomunikasi dengan siswa asing, guru yang lain, dan membaca beberapa peraturan serta pengumuman.

Senin, 28 Oktober 2013

NFEC 2013

NFEC  (Nasional Future Educatore Conference) 2013

Sabtu-Minggu, 26-27 Oktober 2013
Hari yang momumental untuk saudaraku dan aku. Aku harus memilih di antara acara yang sudah aku janjikan dengan tim YERT Regional Jakarta sebagai perwakilan dan menghadiri acara wisuda sepupu yang dihadiri seluruh keluarga dari Tegal.
Satu yang saya percaya bahwa saya yakin dan percaya jalani dulu lah esok. Yang jelas jalani esok dan alhamdulillah esoknya dengan modal nekat dan tak tahu persis di mana USBI berada.

Yah, usbi adalah Universitas Siswa Bangsa Internasional yang tadinya bernama SSE (Sampoerna School of Education). Nah, mahasiswa-mahasiswa sampoerna ini mempunyai acara yang digagas dan dirancang sendiri nama tim organisasinya adalah Youth ESN. Youth ESN memiliki 3 acara yaitu Awarness of Educator,Yert, dan NFEC ini. Apa sih NFEC itu? Yah pasti donk acaranya konferensi denga mendatangkan para ahli-ahli di bidangnya. Dan NFEC 2013 kali ini mengusung tema what would youth educator do?
Setelah itu, setelah registrasi paginya dan mengikuti acara dari pemateri Chely dari McKill yang menyampikan bahwa perusahaan dengan perguruan tinggi memiliki gap dan solusinya adalah berkolaborasi anatar pemerintah, universitras, dan perusahaan. acara yang cukup memuaskan dilanjutkan dengan acara makan siang dan masuk ke kelas sains di sinilah aku membernaikan diri untuk izin ke TMII menemui keluarga besar dari Jawa Tengah. Alhamdulillah semua berjalan dengan lancar ashar aku sampai kembali ke USBI.
Dalam acara ini sangat membangun jiwa muda dan menumbuhkan kita untuk mempunyai planning kontribusi apa sih untuk kita bawa ke setiap daerah kita.
Di acara ini yang paling berkesan adalah pembicara dari CEO GE Pak Handry. Pak Handry lebih dekat dengan peserta memiliki komunikasi yang aktif dan efektif. dan yang terakhir dia membacakan surat untuk pemimpin yang menggunakan diksi tepat dan menyentuk hati. kata yang selalu aku ingat adalah "aku takut ketika harus naik ke lantai 4, aku takut harus melamar seorang perempuan, dan aku takut ditunjuk menjadi CEO GE. Kata-kata yang mebuat hati bangkit dan kitra sadar, sebesar apapun kita sebenarnya kita masih merupakan satu partikel yang kecil di anatara banyak partikel lain.
Di acara ini di hadiri oleh pemuda se-Indonesia, saya berkenalan dengan hampir seluruh peserta di NFEC. Dengan penjurusan sains, saya belajar bagaimana keadaan pantai Indonesia dan daerah MPA Indonesia dari Kak Agustin mahasiswi Universitas Brawijaya dan solusinya dari beberapa pembicara dari subtema yang ada di NFEC dan berhubungan dengan APEC di Bali kemarin bahwa kita butuh 'KOLABORASI'. Kita butuh bekerjasama bukan hanya seorang diri tapi bersama-sama membangun kabin kita agar menarik para kabin lain. Dunia ini diibaratkan bagai kapal besar dilautan luas dan Indonesia adalah salah satu kabin dari 193 kabin lain
Semoga pemuda kita menjadi pemuda yang tidak hanya rapat dan orasi semati tapi ACTION, MOVE dan berani lepas dari kawasan aman kita.
Acara dengan konsep sederhana namun mampu membagun kepercayaan diri kita bahwa kita sebagai pemuda bisa menjadi jembatan perubahan untuk generasi yang akan datang. Jika kau ada ide sekecil apapun itu maka wujudkanlah maka kau akan melihat perubahan dari aksimu bukan sekarang tapi di depan masa depan.
Ide ku adalah ingin memperbaiki bahasa dan cara berkomunikasi yang sopan terhadap anak-anak kecil di lingkungan rumah yang terpengaruh dari permainan game online di warnet.
Goalnya adalah ingin meningkatkan daya baca sastra dari usia dini (dongeng) dan lanjut pada sastra-sastra Indonesia yang berkontribusi pada ajang internasional (nobel). Satra merupakan salah satu kebudayaan dan mengandung nilai-nilai karakter bangsa Indonesia. Dengan mengajarkan dan menumbuhkan minat baca anak dan mengintegrasikan ke kehidupan sehari-hari sehingga dengan sarana ini dapat menananmkan rasa cibta tanah air, bela tanah air, dan bangga dengan tanah air. Semoga.
Dan membantu program teman di Semarang yang memiliki asal yang sama dari Lampung. yang ingin mempersatukan suku asli dan suku pendatang karena banyaknya bentrok antar suku. Dengan cara memberikan pengetahuan dan sosialiasi kebangsaan Indonesia terhadap siswa sejak dini menggunakan pendekatan bermain dan individual.
Semoga berjalan. Bergerak dengan bersatu !
Akhirnya di hari terakhir saya mendapatkan sertifikat NFEC. Acara berjalan dengan lancar tanpa mengabaikan acara dengan keluarga. :)








Selasa, 01 Oktober 2013

Struktur Jiwa dalam Psikologi islam

Struktur jiwa dalam psikologi islam
Penentuan struktur kepribadian tidak terlepas dari pembahasan substansi manusia, sebab dengan pembahasan substansi tersebut dapat diketauih hakekat dan dinamika prosesnya. Pada umumnya, ahli membagi substansi manusia atas jasad dan ruh, tanpa memasukkan nafs. Masing-masing aspek yang berlawanan ini pada prinsipnya saling membutuhkan. Jasad tanpa ruh merupakan substansi yang mati, sedangkan ruh tanpa jasad tidak dapat teraktualisasi. Karena saling membutuhkan maka diperlukan sinergi yang dapat menampung kedua natur yang berlawanan, yang dalam terminologi psikologi islam disebut nafs. Pembagian substansi tersebut seiring dengan pendapat Khair al-Din al-Zarkaliy yang dirujuk dari konsep Ikhwan al-Shafa.
1.      Substansi jasmani
Jasad (jisim) adalah substansi manusia yang terdiri atas struktur organisme fisik. Organisme fisik manusia lebih sempurna dibanding dengan organisme fisik makhluk-makhluk lain. Setiap makhluk biotik-lahiriyah memiliki unsur material yang sama, yakni terbuat dari unsur tanah, api, udara, dan air. Keempat unsur tersebut merupakan materi yang abiotik (mati). Ia akan hidup jika diberi energi kehidupan yang bersifat fisik (Thaqab al-Jisimiyah). Energi kehidupan ini lazimnya disebut dengan nyawa, karene nyawa manusia hidup. Ibnu Maskawaih dan Abu al-Hasan al-Asy’ary menyebut energi tersebut dengan al-hayah (daya hidup), sedangkan al-Ghazaly menyebutnya dengan isltilah al-ruh jasmaniyah (ruh material). Dengan daya ini, jasad manusia dapat bernafas, merasakan sakit, panas-dingin, pahit-manis, haus-lapar, seks dan sebagainya. Al-hayat berbeda dengan al-ruh, sebab ia ada sejak adanya sel kelamin, sedang al-ruh menyatu dengan tubuh manusia setelah embrio berusia empat bulan dalam kandungan. Ruh bersifat substansi (jaubar) yang hanya dimiliki manusia, sedang nyawa merupakan sesuatu yang baru (‘aradh) yang juga dimiliki oleh hewan.
Jisim manusia memiliki natur tersendiri. Al-Farabi menyatakan bahwa komponen ini dari alam ciptaan, yang memiliki bentuk, rupa, bergerak, berkualitas, berkadar, serta berjasad yang terdiri dari beberapa organ. Begitu juga al-Ghazaly memberikan sifat komponen ini dengan dapat bergerak, memiliki rasa, berwatak gelap dan kasar, dan tidak berbeda dengan benda-benda lain. Sementara Ibnu Rusyd berpendapat bahwa komponen jasad merupakan komponen materi. Sedang menurut Ibnu Maskawaih bahwa badan sifatnya material. Ia hanya dapat menangkap satu bentuk yang konkret, dan tidak dapat menangkap yang abstrak. Jika ia telah menangkap satu bentuk kemudian perhatiannya berpindah pada bentuk yang lain maka bentuk pertama itu lenyap.
Ikhwan al-Shafa menyatakan bahwa komponen ini naturnya inderawi, empirik, dan dapat disifati. Ia terstruktur dari dua substansi  yang sederhana dan berakal, yaitu hayula dan shurah. Substansinya sebenarnya mati. Kehidupannya bersifat ‘aradh karena berdampingan dengan nafs. Nafs yang menjadikannya hidup bergerak dan memberi daya dan tanda. Ia bersifat duniawi. Jisim manusia memiliki natur buruk. Keburukan jasad disebabkan oleh (1) ia penjara bagi ruh, (2) mengganggu kesibukan ruh untuk beribadah kepada Allah SWT, (3) dan jasad tidak mampu mencapai makhrifat Allah.

2.      Substansi Ruhani
Ruh merupakan substansi psikis manusia yang menjadi esensi kehidupannya. Sebagian ahli menyebut ruh sebagai badan halus (jism lathif), ada yang substansi sederhana (jauhar basith), dan ada juga substansi ruhani (jauhar ruhani). Ruh yang menjadi pembeda antara esensi manusia dengan esensi makhluk lain. Ruh berbeda dengan spirit dalam terminologi psikologi, sebab term ruh memiliki arti jauhar (substance), sedang spirit lebih bersifat ‘aradh (accident).
Ruh merupakan substansi yang memiliki natur tersendiri. Menurut Ibnu Sina, ruh adalah kesempurnaan awal jisim alam manusia yang tinggi yang memiliki kehidupan dengan daya. Sedang menurut al-Farabi, ruh berasal dari alam perintah (amar) yang mempunyai sifat berbeda dengan jasad. Hal itu dikarenakan ia dari Allah, kendatipun ia tidak sama dengan zat-Nya. Sedang menurut al-Ghazali, ruh ini merupakan lathifah (sesuatu yang halus) yang bersifat ruhani. Ia dapat berpikir, mengingat, mengetahui dan sebagainya. Ia juga sebagai penggerak keberadaan jasad manusia. Sifanya ghaib. Sedangkan Ibnu Rusyd memandang ruh sebagai citra kesempurnaan awal bagi jasad alami yang organik. Kesempurnaan itu karena ruh dapat dibedakan dengan kesempurnaan yang lain yang merupakan pelengkap dirinya, seperti yang terdapat pada berbagai perbuatan. Sedangkan disebut organik karena ruh merupakan jasad yang terdiri dari organ-organ.
Fitrah ruh multi dimensi yang tidak dibatasi ruang dan waktu. Ruh dapat keluar-masuk ke dalam tubuh manusia. Ruh hidup sebelum tubuh manusia ada (QS. Al- A’raf;172, al-Ahzab 72). Kenatian tubuh bukan berarti kematian ruh. Ruh masuk ke dalam tubuh manusia ketika tubuh tersebut siap menerimanya. Menurut Nabi, bahwa kesiapan itu ketika manusia berusia empat bulan dalam kandungan. Pada saat inilah ruh berubah nama menjadi al-nafs (gabungan antara ruh dan jasad).
Di alam arwah (sebelum bersatunya ruh dan jasad), sebagaimana dalam QS. Al-A’raf ayat 172, Allah SWT telah mengatakan perjanjian primordial dengan ruh, yang mana perjanjian ini merupakan natur aslinya. Saiyid Husen Naser menyatakan bahwa ayat tersebut berkaitan dengan asrar alastu (rahasia alastu) yang mana Allah SWT telah memberikan perjanjian kepada ruh manusia. Sedangkan Ikhwan Shafa menyatakan bahwa firman tersebut berkaitan dengan ruh di alam perjanjian (‘alam mitsaq) atau disebut alam al-ardh al-awwal (alam perjanjian pertama). Ruh pada prinsipnya memiliki natur yang baik dan bersifat ketuhanan (ilahiyah). Ia merupakan substansi samawi dan alamnya alam ruhani. Ia hidup melalui zatnya sendiri yang tidak butuh makan, minum serta kebutuhan jasmani lainnya.
Pembahasan tentang ruh dibagi menjadi dua bagian ; pertama, ruh yang berhubungan denganm zatnya sendiri ; dan kedua, ruh yang berhubungan dengan jasmani. Ruh yang pertama disebut dengan al-munazzalah, sedang yang kedua disebut dengan al-gharizah, atau disebut dengan nafsaniah. Ruh al-munazzalah berkaitan dengan esensi asli ruh yang diturunkan atau diberikan secara langsung oleh Allah SWT kepada manusia. Ruh ini esensinya tidak berubah, sebab jika ia berubah berarti berubah pula eksistensi manusia.
Ruh ini diciptakan di alam ruh (‘alam al-arwah) atau di alam perjanjian (‘alam al-mitsaq aw ‘alam al-‘abd). Karena itu, ruh munazzalah ada sebelum tubuh manusia ada, sehingga sifatnya sangat ghaib yang adanya diketahui melalui informasi wahyu. Ruh al-munazzalah melekat pada diri manusia. Ruh ini dapat dikatakan sebagai fitrah asal yang menjadi esensi (hakikat) struktur manusia. Fungsinya berguna untuk memberikan motivasi dan menjadikan dinamisasi tingkah lakunya. Ruh ini membimbing kehidupan spiritual nafsani manusia. Kehidupan nafsan manusia yang dimotivasi oleh ruh al-munazzalah akan menerima pancaran nur illahi yang suci yang menerangi ruangan nafasani manusia, meluruskan akal budi dan mengendalikan impuls-impuls rendah.
Wujud ruh munazzalah adalah al-amanah. Fazlur Rahman menyatakan bahwa amanah merupakan inti kodrat manusia yang diberikan sejak awal penciptaan, tanpa amanah manusia tidak memiliki keunikan dengan makhluk-makhluk lain. Amanah adalah titipan atau kepercayaan Allah (taklif) yang dibebankan kepada manusia untuk menjadi hamba dan khalifah di muka bumi. Tugas hamba adalah menyembah dan berbakti kepada penciptanya (QS al-Dzariyat : 56) sebab di alam arwah manusia telah berjanji bahwa Allah adalah Tuhannya (QS. Al-A’raf:172). Sedang tugas khalifah adalah menjadi wakil Allah di muka bumi (QS. Al –Baqarah:30, al-Shad:26), pengganti dan penerus orang-orang yang mendahuluinya (QS al-An’am:165), pewaris-pewaris di bumi (QS. Al-Naml:62). Ruh al-munazzalah perlu pengingat, petunjuk maupun pembimbing. Sedang pengingat yang dimaksud adalah al-quran (QS. Al-baqarah:2) dan sunnah (QS. Al-Hasyr: 7). Apabila aspek inhern ruhani (al-gharizah) lupa akan dirinya, maka ruh ini memberi peringatan. Sedangkan al-gharizah adalah bagian dari ruh manusia yang berhubungan dengan jasad.
3.      Substansi Nafsani
Nafs dalam khazanah islam memiliki banyak pengertian. Nafs dapat berarti jiwa (soul), nyawa, ruh, konasi yang berdaya syahwat dan ghadab, kepribadian, dan substansi psikofisik manusia. Maksud nafs dalam bagian ini adalah sebagaimana dalam pengertian yang terakhir. Pada substansi nafs ini, komponen jasad dan ruh bergabung. Struktur nafsani merupakan struktur psikofisik dari kepribadian manusia, struktur ini diciptakan untuk mengaktualisasikan semua rencana dan perjanjian Allah Swt. Kepada manusia di alam arwah. Aktualisasi itu berwujud tingkah laku atau kepribadian. Struktur nafsani tidak sama dengan struktur jiwa sebagaimana yang dipahami dalam Psikologi Barat. Ia merupakan paduan integral antara struktur jasmani dan struktur rohani. Aktifitas psikis tanpa fisik merupakan sesuatu yang gaib, sedang aktifitas fisik tanpa psikis merupakan mesin atau robot. Kepribadian manusia yang terstruktur dari nafsani bukanlah seperti kepribadin malaikat dan hewan yang diprogram secara deterministik. Ia mampu berubah dan dapat menyusun drama kehidupannya sendiri. Kehidupan seperti itu akan terwujud apabila terjadi interaksi aktif antara aspek fisik dan psikis dari sturuktur nafsani.
Nafs memiliki natur gabungan antara natur jasad dan ruh. Nafs adalah potensi jasadi-ruhani (psikofisik) manusia yang secara inhern telah ada sejak manusia siap menerimanya. Potensi ini terikat dengan hukum yang bersifat jasadi-ruhani. Semua potensi yang terdapat pada nafs bersifat potensial, tetapi dapat teraktualisasi jika manusia mengupayakan. Setiap komponen yang ada memiliki daya-daya laten yang dapat menggerakkan tingkah laku manusia. Aktualisasi nafs membentuk kepribadian, yang perkembangannya dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal.
Substansi nafs memiliki potensi gharizah. Jika potensi ini dikaitkan dengan substansi jasad dan ruh maka dapat dibagi menjadi tiga bagian : (1) al-qalb yang berhubungan dengan rasa dan emosi, (2) al-aql yang berhubungan dengan cita atau kognisi, dan (3) daya al-nafs yang berhubungan dengan karsa atau konasi. Ketiga potensi tersebut merupakan sub-sistem nafs manusia yang dapat membentuk kepribadian. Untuk memahami masing-masing komponen gharizah ini perlu rincian tersendiri sebagai berikut.
a.       Kalbu
Kalbu (al-qalb) merupakan materi organik yang memiliki sistem kognisi yang berdaya emosi. Al-Ghazali secara tegas kelihat kalbu dari dua sifat, yaitu kalbu jasmani dan kalbu ruhani. Kalbu jasmani adalah daging sanubari yang berbentuk seperti jantung pisang yang terletak di dada sebelah kiri. Kalbu ini lazimnya disebut jantung (heart). Sedangkan kalbu ruhani adalah sesuatu yang bersifat halus (lathif), rabbani, dan ruhani yang berhubungan kalbu jasmani. Bagian ini merupakan esensi manusia.
Al-Ghazali berpendapat bahwa kalbu memiliki insting yang disebut dengan al-nur al-ilahi (cahaya ketuhanan) dan al-bashirah al-bathin (mata batin) yang memancarkan keimanan dan keyakinan. Al-zamakhsary menegaskan bahwa kalbu itu diciptakan oleh Allah SWT. Sesuai dengan fitrah asalnya dan berkecenderungan meneriman kebenaran dari-Nya. Dari sisi ini kalbu ruhani merupakan bagian esensi dari nafs manusia. Kalbu ini berfungsi sebagai pemandu, pengontrolan, dan pengendali struktur nafs yang lain. Apabila kalbu ini berfungsi secara normal, maka kehidupan manusia menjadi baik dan sesuai dengan fitrah aslinya, sebab kalbu ini memiliki natur ilahiah atau rabbaniah. Natur ilahiah nmerupakan natur supra-kesadaran yang dipancarkan dari Tuhan. Dengan natur ini maka manusia tidak sekadar mengenal lingkungan fisik dan sosialnya, melainkan juga mampu mengenal lingkungan spiritual, ketuhanan, dan keagamaan. Oleh karena natur inilah, maka kalbu disebut juga fitrah ilahiah atau fitrah rabbaniah nuraniah.
Ketika mengaktual, potensi kalbu tidak selamanya menjadi tingkah laku yang baik. Baik-buruknya sama tergantung pada pilihan manusia sendiri. Sabda Nabi SAW ; “sesungguhnya di dalam tubuh terdapat segumpal daging. Apabila ia baik maka semua tubuh menjadi baik, tetapi apabila ia rusak maka semua tubuh menjadi rusak. Ingatlah bahwa ia adalah kalbu.” (H.R al-Bukhari dari Nu’man ibn Basyir).
Diskursus mengenai kalbu lebih banyak dibahas oleh para sufi. Bagi para sufi, kalbu adalah sesuatu yang bersifat halus dan rabbani yang mampu mencapai hakikat sesuatu. Kalbu mampu memperoleh pengetahuan (al-ma’rifah) melalui daya cita-rasa (al-zawqiyah). Kalbu akan memperoleh puncak pengetahuan apabila manusia telah mensucikan dirinya dan menghasilkan ilham (bisikan suci dari Allah SWT) dan kasyf (terbukanya dinding yang menhalangi kalbu). Menurut al-Qusyairy, pengetahuan kalbiah jauh lebih luas dari pada pengetahuan aqliyah. Akal tidak mampu memperoleh pengetahuan yang sebenarnya mengenai Tuhan, sedangkan kalbu dapat mengetahui hakikat semua yang ada.
Al-Ghazali berpendapat bahwa kalbu diciptakan untuk memperoleh kebahagiaan akhirat. Kebahagiaan kalbu sangat tergantung pada ma’rifah kepada Allah SWT. Ma’rifah pada Allah SWT sangat tergantung pada perenungan terhadap ciptaan-Nya. Pengetahuan tentang ciptaan Allah SWT hanya dapat diperoleh melalui indera. Dengan uraian ini, maka dapat disimpulkan bahwa indera harus bersumber dari kalbu. Tanpa kalbu, maka indera manusia tidak akan mampu memperoleh daya persepsi, terutama persepsi spiritual. Daya persepsi manusia akan terwujud apabila terjadi interelasi daya-daya kalbiah dengan daya-daya indera.
Kalbu secara psikologis memiliki daya-daya emosi, yang menimbulkan daya rasa. Sementara at-Thabathabai menyebut dalam tafsirnya bahwa fungsi kalbu selain berdaya emosi juga berdaya kognisi. Hal ini menunjukkan bahwa kalbu memiliki dua daya, yaitu daya kognisi dan daya emosi. Daya emosi kalbu lebih banyak diungkap daripada daya kognisinya, sehingga para ahli sering menganggap kalbu sebagai aspek nafsani yang berdaya emosi. Apabila terpaksa menyebut kalbu sebagai daya kognisi, itupun hanya dibatasi pada kognisi yang diperoleh melalui pendekatan cita-rasa bukan pendekatan nalar.
Daya emosi kalbu ada yang positif dan negatif. Emosi positif misalnya cinta, senang, riang, percaya (iman), tulus, dan sebagainya. Sedangkan emosi negatif seperti benci, sedih, ingkar, dan sebagainya. Daya emosi kalbu dapat teraktualisasi melalui rasa intelektual, rasa inderawi, rasa etika, rasa estetika, rasa sosial, rasa ekonomi, rasa religius dan sebagainya. Ma’an Ziyadah lebih lanjut menegaskan kalbu berfungsi sebagai alat untuk menangkap hal-hal yang doktriner, memperoleh hidayah, ketakwaan, dan rahmah, serta mampu memikirkan dan merenungkan sesuatu.
Fungsi kalbu dalam Al-Quran seperti dalam kategori berikut ini : Dari sudut fungsinya, kalbu memiliki (1) fungsi emosi yang menimbulkan daya rasa ; (2) fungsi kognisi yang menimbulkan daya cipta ; dan (3) fungsi konasi yang menimbulkan daya karsa. Dari sudut kondisinya. Kalbu memiliki kondisi (1) baik, yaitu kalbu yang hidup, sehat, dan mendapat kebahagiaan ; (2) buruk, yaitu kalbu yang mati dan mendapatkan kesengsaraan, dan (3) antara baik dan buruk, yaitu kalbu yang hidup tetapi berpenyakit (mardh).
b.      Akal
Akal manusia, menurut al-Ghazali dalam bastaman (2005:81), sangat beragam dan dapat dikelompokkan sebagai berikut: (1) akal praktis (al-amilat) dan (2) akal teoritis (al-alimat) berdasarkan tinggi jangkauannya dapat dibedakan atas; akal material (al-aql al-hayulani), akal mungkin (al-aql al-malakat), akal aktual (al-aql bi al-fi`li) dan akal perolehan (al-`aql al-mustafad). Kemampuan ini ada batasnya, yaitu di atas akal ada ilham yang dimensinya lebih tinggi dan mendekati hakikat. Inilah salah satu kelebihan rasio qalbani, yaitu mendapatkan ilham. Setelah tenggelam dalam tasawuf, al-Ghazali kemudian membaginya ke dalam dua bagian, yaitu (1) akal (berfikir dan belajar) dan (2) taklid (mngikuti) kepada nabi.
Dari pemaparan al_ghazali tersebut dapat disimpulkan bahwa akal yang dimaksud dengan berpikir di sini adalah rasio nafsani dan kaklid yang mengikuti nabi sebagai rasio qalbani. Memang dalam rasio qalbani sangat jauh berbeda dengan rasio nafsani; ia tidak menyangkal karena semu yang terekam olehnya adalah kebaikan dan kebenaran, bertumpu pada keyakinan sehingga melahirkan sebuah tindakan taklid, yaitu ikut berdasarkan keyakinan bahwa segala perbuatan yang sesuai dengan tingkah laku nabi adalah benar.
Menurut Ma`an Ziyadat dan Ar-Raghib Al-Ashfahany dalam Mujib dan Mudzakir (2002:52), secara etimologi akal memiliki arti al-imsak (menahan), al-ribath (ikatan), al-hajr (menahan), an-nahy (melarang), dan man`u (mencegah). Memang kata akal sendiri tidak ditemukan dalam bentuk kata benda. Perlu tinjauan lain untuk mengetahui pemaknaan sebenarnya tentang akal.  Akal juga bisa disinonimkan dengan otak yang menurut Malinda Jo Levin dalam Mubarok (2002:32) bahwa otak kiri berkerja untuk hal-hal yang bersifat logik, seperti bahasa, berbicara, hitungan matematika dan menulis sedangkan otak kanan berkerja untuk hal-hal yang bersifat emosi, seperti seni, apresiasi, intuisi dan fantasi. Ramachandran dan Marshall dalam Hawari (2002:143) mengatakan bahwa bagian otak depan manusia, terdapat suatu bagian tertentu yang apabila diberikan rangsangan-rangsangan gelombang mikro elektronik, maka orang yang bersangkutan akan merasakan sebuah kekhusukan, kedamaian, rasa dekat kepada tuhan. Selanjutnya mereka mengatakan bahwa di bagian otak ini ada titik yang menghubungkan dengan jiwa, kalbu dan kemudian kepada tuhannya. Titik ini mereka sebut sebagai god spot.
Al-Ghazali dalam Rizvi (1989:50) mengatakan bahwa: “the human soul is capable of attaining prefection, but to attain it, has to pass through may stages of development, viz, sensuous (mahsusat), imaginative (mutakhayalat), instinctive (muhimas), rational (ma`qulat) and the divine.” (jiwa manusia dapat mencapai kesempurnaan, tapi untuk mencapainya harus melalui banyak tahapan, yaitu pengindraan, imajinasi, insting, rasio, dan bersifat ketuhanan).
Secara sederhana akal dibagi ke dalam empat bagian sebagai berikut.
a.       Akal Hidup
Tak bisa berfikir (miss-opsi), sebab segala informasi yang masuk kedalam akal hidup, terurai dalam satu presepsi akan kebenaran. Oleh karena itu, yang timbul adalah pembenaran dan pengakuan dan kesiapan mengkuti. Dalam terminologi al-Ghazali disebut dengan taklid (ikut tanpa perlu mempertanyakan).
b.      Akal Sehat
Akal yang menunjukkan sesuatu kepada pembuktian dan penuh perhitungan. Kesempurnaan akal jenis ini adalah memberikan suatu statmen atau argumentasi yang kebenarannya diakui oleh umum, berdasarkan data-data dan siap untuk diuji coba akan kebenaran dari teori yang dilahirkannya.
c.       Akal Sakit
Akal yang sakit adalah akaol yang jika dilihat secara fisik, memiliki kaitan dengan gangguan fisik. Seperti orang yang sakit gigi atau demam tinggi akan terasa berat menggunakan akal, dalam hal ini adalah berkonsentrasi atau melaksanakan tugas-tugas kantor. Orang yang akalnya sakit, disebabkan gejala fisik biologis, maka
9
cenderung tidak destruktif (merusak) bahkan ia akan terlihat lemah, baik secara fisik atau psikis. Sedangkan secara rohani adalah sakit pada bagian qalb (hati), penyebabnya adalah dosa, baik yang dilakukan secara sengaja atau tidak , seperti provokator (hasud), dengki (hasad), unjuk diri (ujub), sombong (takabur), berbangga diri (tafakhur), angkuh (mukhtal), ria, kikir (bakhil), mengumpat (gibah), berbohong (kidzib), mengadu domba (namimah). Pada penderita terlihat sehat walau sebenarnya mereka itu adalah sekelompok orang yang sangat berbahaya. Mereka bisa menghancurkan dan tidak punya rasa belas kasihan dalam neghakimi orang lain disekitarnya.
d.      Akal Mati
Orang yang akalnya telah mati berarti secara fisik memang ada kerusakan di jaringan signal otak yang disebut disfungsi. Penderitanya seperti orang gila yang sering ditemukan di tepi jalan.







Sabtu, 28 September 2013

Sabtu, 28 September 2013
Aku bukanlah anak kecil lagi aku sudah menuju ke tahap dewasa.
Tak ada satupun lagi yang bisa menyelamatkan ku dari dunia ini selain aku sendri dan doa kedua orang tuaku. Semua keputusan telah ku ambil salah satuya untuk menempuh jalan akademis di Universitas.
Aku masih sama dengan yang dulu statusku masih menunggu dia di sini di kampus ini. Semuanya indah di waktu pertama aku masuk. Semua yang diharapkan terjadi. Harapan yang selalu ada tanpa kita sadari menjadikan awal dari semua masalah kita. Karena tanpa kita sadari kita hilang mood karena itu.
Berharaplah yang realistis maka kita akan selalu melaju dengan tenang dan istiqomah.
Sadranya diriku dengan kekurangan ini membuat aku yakin bahwa suatu ketika kekuranganku ini akan susah diterima oleh orang lain. Semua bermula dari diri kita dan kembali pada diri kita. Begitu juga tubuh, jasad, dan ruh yang kita rasakan sekarang. Semua bermula dari yang menciptakan dan akan kembali pada yang menciptakan pula.
Suatu ketika kau menemukan kebahagiaan yang membuat aku nyaman bersamanya. Aku bagai ratu dihatinya dan segalanya untuk dia. Lambat laun itu tak selamanya bertahan kini aku hanya menjadi salah satu selirnya yang jika dia butuh aku atau sebaliknya baru datang.
Terkadang kita mengiklaskan seseorang pergi karena dia selingkuh atau lain sebagainya. Namun sesungguhnya keikhlasan itu ada pada diri kita, diri kita yang menyadari bahwa orang itu tak lagi mencintai kita.
Aku sangat suka mempertahankan sesuatu dulunya. Namun sekarang mempertahankan itu adalah salah satu dampak kita tidak ikhlas. Jika kita sudah ikhlas dan menyadari siapa kita dan siapa dia yakinlah taka da kata mempertahankan.
Kini biarlah aku terbalut dalam kensunyian, kesepian. Bukankah memang sejak dahulu aku hidup sendiri. Lalu apalagi yang aku khawatirkan.
Tak perlu lagi memikirkan masa depan dengan siapa dan bagaimana, yang perlu aku pikirkan janganlah berfikir masa lalu terlalu panjang. Aku hanya perlu memikirkan untuk sekarang, esok, lusa dan setahun kedepan. Itu cukup.
Bukankah kita tak boleh berlebihan. Mungkin itulah salah satu solusinya. Janga berlebihan harapan, visioner, dan masa depan.
Zaman sekarang sangat berbeda namun yang tak pernah aku lupa di zamanku ini. Semua kekurangan yang dimiliki oleh seseorang menjadi suatu kelebihan. Salah satunya kekurangan berat badan atau kurus menjadi trensenter. Kekurangan kasiih saying atau jomblo terendsenter. Yah begitulah hidup selalu berputar bisa saja yang baik dianggap buruk atau justru yang buruk menjadi suatu kebanggaan bagi hidup kita?
Yang kusuka dalam hidup ada 3 hal. Kehidupan ini sendiri yang membuat aku hidup dan belajar dari segala yang hidup dan tidak hidup. Yang kedua adalah September dimana bulan yang mengajarkan sesuatu yang belum tentu semua oraang bisa lakukan adalah ikhlas. Dan yang terakhir aku suka pada mataku yang selalu bertahan dalam keadaan apapun. Aku suka kehidupanku dengan segala yang ada di hidupku.
Kesunyian dan kesepian yang menghantarkanku ini bukanlah taka da siapa-siapa namun yang kita rasa kita tak akan bermanfaat dan berguna untuk orang lain, lalu apa yang aku tinggalkan ketika nanti aku tiada ? apa kah orang-orang malah tertawa dan bahagia atas kehilanganku. Tak akan kubiarkan itu terjadi. Aku yakin aku bisa bermanfaat dan berguna bagi nusa dan bangsa dan minimal bagi keluarga yang kucintai.
Aku punya jalan ku sendiri untuk memberbaiki diri ku dan hidupku. Jika kau mau ikutlah dijalanku kita tapaki sepanjang jalan ini bersama. Namun jika kau punya jalan sendiri untuk prinsipmu maka biarkanlah kita melangkah dengan jalan yang berbeda.
Mungkin jalan yang berbeda itulah dapat menemukan kita ini siapa dan siapa yang pantas untuk kita atau memang dapat menyatuka kita ?
Entahlah, aku hanya menjalankan peran ini. Aku hanya mengikuti kata hatiku, dan apa memang kamu sudah mengikuti kata hatimu ?
Jika kemarin kamu melihat teater KOTAK dan MENGOTAKKAN aku tak akan memilihdikotak manapu. Memang dunia inilah yang me njadikan kita mengkota-kotak. Apakah yang bisa kita lakukan dengan kotak tersebut. jika kau tak bisa keluar dari kotakmu maka gerakkanlah kotakmu dan bersatulah dengan kotak yang lain untu hidup yang lebi baik.
Kita hidup memang bukanlah seperti sinetron namun kita harus mengetahui sinetron itu ada karena diambiul dari kehidupan. Dan tidak menutup kemungkinan yang ada di sinetron ada pula dalam kehidupan.
Tanpa kau sadari kita pun sedang memainkan peranan sinetron di dunia ini. Bukaankah kita kenal dengan lagu Panggung Sandiwara. Memang dunia ini adalah panggung dan kita memiliki peran dan jalan masig-masing.
Kau tetap kokoh dengan keinginan dan idealis mu. Maka nikmatilah idealismu sampai kau pahami apa yang aku sampaikan selama ini.
Dan yang terpenting bukan berapa lama kita telah bersama tapi seberapa jauh kah kita sudah dewasa dan siap menghadapi sifat  dan masalah satu sama lain.
Untuk dekat dan saling bersama dengannya kita harus mengetahui apa kesukaannya. Terkadang kita rela mengikuti dan masuk dalam hobbynya yang tak semua orang juga suka dengan hobbynya. Namun kita lakukan demi masuk ke dunianya sehingga mempunyai kesenangan bersama. Lalu sudah kau lakukan itu padaku ? masuk ke dunia ku untuk bisa saling berkomunikasi dengan baik.
Jika kau tak pernah lakukan itu pantas sajalah kalau aku tak pernah bisa berkomunikasi baik denganmu. Karena kau tak pernah tau apa kesukaan dan ketidaksukaanku.
Jadi selama ini, selama 3 tahun hanya aku yang yang masuk dalam duniamu. Tapi kau ? baru melihat dunia ku saja sudah menggampangkan dan membuat remeh.
Bukan kau yang dulu bukan yang kau sekarang. Mungkin karena seringnya dulu aku membuat kesalahan jadi kau bisa seenaknya membuat kesalahan terhadap ku.
Sifatmu baik tapi saying semakin kau dewasa bilangan umur d]sikapmu banyak berubah aku juga berperan dalam merubahnya. Mungkin salah satunya sifat yang kuwarisi padamu kau tak mau kalah dengan pendapatku. Yah yang ada hanyalah berpendapat taka da kata mufakat.
Sesekali aku suka dan kangen dengan perdebatan itu tapi lama setelah itu apakah kita tak pernaha ada kata mufakatnya.
Jika dibilang ini kadaluarsa bukan karena ini bukan makanan. Justru ini semakin mengembang. Karena terlalu berkembang semuanya melebar kemana-mana hingga hati pun ku tak tersentuh lagi.
Karena sadar atau tidak ternyata dia telah melangkah menyentuh hati yang lain.
Yang artinya ikhlaskanlah ikatanmu dan kamu mempunyai kekuatan untuk memilih jalan sendiri.
Ini bukan akhir dari segalanya tapi ini adalah langkah awal memulai segalanya meghadapi hidup dan dewasa J


Minggu, 23 Juni 2013

Kepingan Hidup: "Bila Malam Bertambaah Malam" Tak Lekang oleh Wakt...

Ayo apresiasikan Teater Indonesia :) Kepingan Hidup: "Bila Malam Bertambaah Malam" Tak Lekang oleh Wakt...: Sabtu, 22 Juni 2013. Bertepatan dengan malam minggu. Akhirnya saya bisa beraangkat untuk menyaksikaan pementasan tetater di komunitas Salih...